Oleh-Oleh

img_1650

Apa oleh-oleh khas Lamongan? Sebagian besar orang mungkin akan menyebut wingko Babat. Kalau Anda melewati Kota Babat atau Kota Lamongan, memang banyak toko penjual wingko di pinggir jalan. Tapi jika Anda pergi ke Lamongan pesisir (Jalan Raya Daendels) seperti wilayah Brondong dan Paciran, wingko Babat tak begitu populer di sini. Oleh-oleh yang lebih populer adalah air legen, jumbrek, dan gula merah. Sepajang kiri kanan jalan raya Paciran, ada banyak warung kecil penjual legen dan dawet siwalan yang juga menjual jumbrek dan gula merah dari nira siwalan.

Selain itu, sebetulnya ada satu lagi oleh-oleh khas Lamongan yang jarang diketahui karena tak banyak penjualnya, yaitu keripik ikan sunduk. Makanan khas ini mungkin tidak akan Anda jumpai di tempat lain karena ikan sunduk adalah hasil laut khas daerah nelayan. Ikan ini berukuran sebesar jari tangan dengan panjang sekitar belasan sentimeter. Sebagian besar badannya berisi tulang karena itu ikan jenis ini bukan termasuk ikan komersial yang penting seperti ikan tongkol, tenggiri, kakap, dan sejenisnya.

Oleh warga setempat, ikan ini biasa diolah menjadi keripik berbalut tepung yang biasa disebut dengan “kentaki” karena mirip dengan tepung ayam goreng cepat saji. Sebelum dikeripik, ikan dibelah, tulangnya dibuang, lalu dipotong kecil-kecil. Rasanya gurih kriuk-kriuk, bisa dimakan begitu saja, bisa juga dimakan sebagai lauk. Paling cocok dinikmati dengan nasi hangat dan sambal terasi. Rasanya bukan maknyus tapi mak kriuk.

Keripik ini biasa dijual dalam kemasan plastik dengan bobot sekitar 250 gram, seharga Rp 20.000. Jika Anda melwati daerah Blimbing, Kecamatan Paciran, Anda bisa mendapatkannya di toko buah di seberang lembaga keuangan BMT Mandiri Sejahtera, Blimbing. Atau, jika Anda ingin membelinya secara online, Anda bisa menghubungi nomor SMS atau WA di 089-617-73-13-63.