MANIS KENYAL JUMBREK IBU KARMINI

JumbrekWilayah pesisir pantai utara (pantura) Kecamatan Paciran memang menjadi “kiblat” wisata Lamongan. Selain tempat-tempat wisata modern dan wisata religi, daerah yang udaranya terik ini juga memberikan suguhan wisata kuliner. Salah satu kuliner khasnya yang unik dan enak adalah jumbrek.

Terdengar aneh memang ketika kita pertama kali mendengar kata jumbrek, tapi percayalah makanan yang terbuat dari campuran tepung beras, santan, dan sirup gula siwalan ini sangat enak di lidah. Salah satu pembuat jumbrek yang sudah sangat terkenal di daerah ini adalah Bu Karmini.

Meski saat ini sudah bukan Bu Karmini sendiri yang membuatnya, tapi cita rasa jumbrek buatan home industry ini tidak pernah berubah dari masa ke masa. Saat ini jumbrek Bu Karmini diolah oleh anak dan menantunya yang bernama Mbak Izzah dan Mbak Sulis. Mereka merupakan generasi kedua pembuat jumbrek kondang ini.

Di dalam sebuah dapur sederhana yang cukup luas, Mbak Izzah dan Mbak Sulis membuat jumbreknya dengan cara yang masih sederhana. Proses pembuatan ini dimulai saat kebanyakan orang masih tertidur pulas, yakni pukul 01.00 WIB.  Awalnya tepung beras diaduk bersama dengan santan, proses pengadukan ini kurang lebih memakan waktu 25 menit. Pada saat yang sama, sirup gula siwalan direbus dengan sedikit air di dalam tungku kayu bakar. Sekali lagi proses pembuatan jumbrek ini masih sangat sederhana. Ini merupakan proses paling lama dalam tahapan membuat jumbrek, kira-kira memakan waktu satu jam hingga sirup ini mendidih.

Mbak SulisSirup yang digunakan di sini sepenuhnya sirup gula merah siwalan. Ini  yang membedakan jumbrek Bu Karmini dengan jumbrek-jumbrek lain. Kebanyakan dari jumbrek-jumbrek yang lain memakai sirup gula aren, kadang dicampur gula pasir. Tentu rasanya jadi berbeda dengan jumbrek yang asli. Tingkat keawetannya juga berbeda.

Setelah mendidih, sirup gula merah siawalan dituangkan pada adonan tepung beras dan santan yang sudah tercampur tadi. Lalu ditambah sedikit tepung tapioka untuk menambah teksur kenyal, kemudian semua adonan di aduk hingga rata. Inilah adonan jumbrek yang siap dimasukkan ke cetakan. Biasanya saat musim nangka, Mbak Izzah dan Mbak Sulis menambahkan potongan kecil-kecil nangka ke dalam adonan ini sebagai penambah rasa.

Adonan ini kemudian dituang ke dalam daun lontar (siwalan) yang telah dibentuk menjadi kerucut, menyerupai terompet kecil, panjangnya kira-kira 25 cm. Unik memang, mungkin kita akan sulit menemui yang seperti ini di makanan lain. Saat dimasukkan ke dalam bungkus daun lontar tadi, adonan jumbrek Bu Karmini masih cukup encer. Jika “terompet” daun lontar tadi tidak dibuat dengan benar, maka adonan ini akan bocor. Ini juga yang membedakan jumbrek Bu Karmini dengan jumbrek-jumbrek lain, yang biasanya saat dimasukan ke dalam bungkus daun lontar sudah berupa adonan yang kental. Ini nantinya akan berpengaruh pada tekstur dan kekenyalan jumbrek saat sudah jadi.

Proses Pembuatan JumbrekProses Pembuatan JumbrekSaat semua adonan sudah dimasukkan ke daun lontar, jumbrek kemudian dikukus dalam sebuah kukusaan kuno yang ditaruh di dandang yang juga kuno. Kukusan dan dandang kuno ini sama seperti yang digunakan untuk menanak nasi zaman dulu. Kurang lebih butuh waktu 30 menit hingga jumbrek benar-benar matang. Dalam 30 menit tersebut dandang harus dibuka-tutup agar adonannya tidak  menggelembung.

Jumbrek Bu Karmini rasanya manis dan harum, berbeda dengan jumbrek yang memakai gula aren atau dengan campuran gula pasir yang aroma harumnya kurang terasa. Selain itu Jumbrek yang memakai gula aren dan gula pasir kurang tahan lama. Jumbrek gula siwalan mampu bertahan hingga dua hari, sementara jumbrek gula campuran hanya mampu bertahan tidak lebih dari satu hari.

Karena adonan jumbrek Bu Karmini dituang saat masih encer, teksturnya juga kenyal dan lembut, serta tidak nempel di gigi saat dimakan. Ini berbeda dengan jumbrek lain yang adonannya dituang saat sudah kental. Saat matang, jumbrek ini umumnya lebih keras dan lengket di gigi saat dimakan.

Mbak Izzah Membuat Adonan JumbrekAroma jumbrek juga harum, yang berasal dari aroma daun lontar yang digunakan sebagai bungkusnya.  Karena jumbrek Bu Karmini bisa tahan hingga dua hari, makanan yang satu ini cocok untuk oleh-oleh setelah berwisata ke WBL, Mazola, Goa Maharani, makam Sunan Drajat, atau makam Sunan Sendang Duwur. Harganya Rp 2.000 saja per biji dan biasanya dijual dalam bungkusan berisi sepuluh buah. Jadi satu bungkus harganya Rp 20.000,-. Ini memang sedikit lebih mahal daripada jumbrek-jumbrek gula campuran. Tapi, seperti kata sebuah iklan, “lidah memang tak bisa bohong.”

Jumbrek banyak sekali di jual di area WBL dan Mazola, juga di warung-warung yang berderet-deret sepanjang jalan pantai utara (pantura). Tapi di sana tidak ada jaminan jumbrek itu dibuat dari gula siwalan asli dengan kualitas baik. Sekadar saran, apabila Anda ingin membawa pulang jumbrek asli yang enak dan awet, Anda bisa datang dan membeli langsung di rumah Bu Karmini kapan saja, karena Mbak Izzah dan Mbak Sulis tiap hari membuat jumbrek.

Pembuat Bungkus JumbrekLetak rumah di Jalan Daendels, Desa Paciran, sekitar 2,5 km sebelah barat WBL. Di sana ada gang kecil yang disebut dengan Sorasem (dari bahasa Jawa “Ngisor Asem” yang artinya “Di Bawah Pohon Asam” meski kini pohon asamnya sudah tidak ada). Dari gang sempit tersebut, masuk kira-kira 100 m ke utara. Tanya saja warga setempat, mereka pasti tahu yang Anda cari.

Tapi jika Anda tidak mau repot-repot mencari gang kecil tersebut, Anda bisa langsung datang ke satu warung pinggir jalan, kira-kira 3 km sebelah barat WBL (0,5 km sebelah barat Gang Sorasem). Letaknya tepat di seberang Apotek Karang Asem. Ini merupakan warung milik Bu Karmini, jadi jumbrek-jumbrek di sini lansung didatangkan dari rumah Bu Karmini.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Oleh-oleh dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

5 Balasan ke MANIS KENYAL JUMBREK IBU KARMINI

  1. M. MUJTAHIDIN berkata:

    tolong pasar pahing di desa Laren di setori jumbrek untuk dijual pedagang

  2. wah itu q sering beli di sana! mbk izzah itu istrix pak zari yo? q wong ciran tp menetap di jkrt…….! tp klu mudik sering beli jumbrek……………….!

  3. ho………….oh……………….! salam k lia mas brow…………! ankx wes iso opo?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s