LEGEN, PELEPAS LELAH DAN DAHAGA

LegenWilayah Paciran, selain potensial sebagai tempat wisata, juga menyuguhkan makanan dan minuman khas, yang mungkin tidak banyak ditemui di tempat lain. Salah satunya minuman unik yang disebut legen.

Legen merupakan nira hasil sadapan pohon siwalan (lontar). Pohon siwalan merupakan jenis tanaman palem-paleman yang hanya tumbuh di daerah kering. Maka jangan heran saat melintas di daerah pesisir Lamongan ini Anda akan banyak menjumpai pohon-pohon siwalan di sepanjang kanan-kiri jalan. Karena memang karakteristik udara dan iklim Paciran cocok dengan habitat pohon siwalan.

Pohon-pohon siwalan di sepanjang jalan ini biasanya dipanen oleh para penyadap dua kali sehari, yakni di pagi dan sore hari. Setiap pagi sekitar pukul 07.00, para petani berangkat mengambil nira hasil sadapannya. Mereka harus memanjat pohon siwalan yang tingginya kira-kira 9 meter tanpa pengaman apa pun. Di ujung pohon telah dipasang bumbung bambu yang digunakan sebagai tempat menampung nira. Bumbung-bumbung ini dipasang sore hari sebelumnya, untuk menampung tetes nira mayang siwalan yang telah dipotong ujungnya.

Setelah hasil sadapan dipindah ke jeriken yang diikat di pinggang penyadap, tabung bambu kembali dipasang untuk menampung kembali nira yang akan diambil sore harinya. Begitu seterusnya. Dari satu buah pohon siwalan biasanya dihasilkan sekitar 6 liter nira sekali panen.

Legen atau nira yang baru disadap inilah yang kemudian dijual oleh penyadap kepada pedagang-pedagang legen di pinggir jalan. Anda bisa menemui banyak sekali penjual legen ini di sepanjang jalan pantura (pantai utara) Paciran. Ada puluhan pedagang yang berjualan di warung berupa gubuk-gubuk dengan atap daun lontar atau genting tanah liat.

Legen mempunyai rasa yang khas. Berbeda dari air kelapa tua atau kelapa muda yang rasanya sudah tidak asing lagi di lidah kita. Legen juga mempunyai rasa yang manis, namun dengan sedikit getir yang menambah kekhasan dan kesegarannya. Warna legen juga lebih keruh daripada air kelapa yang cenderung bening.

Asal tahu saja, legen bukan merupakan minuman yang tahan lama. Legen bahkan mempunyai tenggang waktu fermentasi yang lebih cepat daripada air kelapa. Minuman ini tidak bisa bertahan sampai satu hari. Jadi sebelum meminum legen, sebaiknya Anda memastikan dulu bahwa legen yang Anda minum masih baru dan belum basi. Karena apabila sudah basi, legen ini akan menjadi tuak yang memabukkan.

Untuk membedakannya, legen yang sudah basi (tuak) rasanya akan menjadi asam dan panas di tenggorokan. Warnanya juga berubah menjadi lebih keruh atau putih kekuning-kuningan. Apabila tuak masih di dalam botol, saat dibuka akan menimbulkan suara letusan dan mengeluarkan busa. Ini merupakan efek fermentasi dari kandungan gula di dalam legen.

Namun meski begitu, apabila diolah dengan baik, legen yang telah basi sebenarnya bisa dimanfaatkan sebagai bahan pembuat cuka atau alkohol.

Penjual-penjual di sepanjang jalan pun tidak semua jujur dalam menjual legen. Apabila pesanan legen sedang tinggi, tidak jarang para penjual mencampur legen dengan air kelapa tua. Ini dilakukan untuk memenuhi semua permintaan legen. Tentu, hal tersebut akan mengurangi rasa getir pada legen yang menjadi kekhasannya.

Hal ini biasanya banyak terjadi saat bulan puasa.  Karena pada saat seperti itu, legen akan diminati oleh banyak orang sebagai minuman pelengkap berbuka. Kekhasan ninuman yang satu ini memang membuat banyak orang tertarik, selain karena rasanya yang enak tentunya.

Satu gelas legen biasanya dihargai Rp 2.000. Cukup murah, bukan? Warung-warung di pinggir jalan juga buka tiap hari dari pagi sampai sore. Jadi Anda tidak akan susah mencarinya.

Tertarik untuk mencicipi? Minuman ini akan sangat cocok sebagai pelepas dahaga setelah seharian berwisata ke WBL, Maharani Zoo & Goa, makam Sunan Drajat, atau makam Sunan Sendang Duwur. Atau kalau Anda sedang melintas dari arah Tuban ke Surabaya atau sebaliknya lewat jalur pantura, Anda bisa melepas lelah dan bersantai di warung-warung ini sambil menikmati segelas legen dan jajanan khas Paciran lainnya.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Wisata Kuliner dan tag , , , , , , , , . Tandai permalink.

6 Balasan ke LEGEN, PELEPAS LELAH DAN DAHAGA

  1. Mochammad berkata:

    Nanti dicoba kalau ada kesempatan ke Lamongan. Saran: kalau ada foto-foto tentu tulisan di atas tambah menarik…

    🙂 Salam,

    Mochammad
    http://mochammad4s.wordpress.com
    http://piguranyapakuban.deviantart.com

  2. M. MUJTAHIDIN berkata:

    AQ seneng pwolllll ama legen
    mak nyuzzzzzzz

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s