JANGAN TAKUT PEDAS DI RUJAK MAK TAS

Rujak Mak TasAnda pasti tahu rujak, bukan? Makanan yang terbuat dari berbagai buah dan sayur ini selain menyehatkan juga memiliki banyak penggemar. Bahkan banyak ibu hamil yang ngidam makanan ini.

Jika Anda berwisata ke WBL, Mazola, Gua Maharani, atau ke makam Sunan Drajat, Anda akan banyak menjumpai pedagang rujak dan dawet yang berderet-deret di pinggir jalan raya Paciran. Di antara puluhan penjual rujak itu, ada satu warung yang cukup terkenal, yaitu Rujak Mak Tas. Jika Anda bertanya kepada warga setempat tentang warung rujak yang enak, kemungkinan besar ia akan mengarahkan Anda ke warung ini. Warung Mak Tas berada di Desa Paciran, tepatnya di sebelah barat jembatan. Ini jembatan satu-satunya di jalan raya Paciran.

Warung yang sangat sederhana ini berada di tempat terbuka, tepat bersebelahan dengan kali (sungai) yang langsung berhubungan dengan laut. Sayang, sungai ini tidak begitu bersih. Tapi jangan salah, meskipun tempatnya tidak begitu meyakinkan, warung ini adalah penjual rujak paling ramai di Paciran.

Dari puluhan penjual rujak di paciran, kenapa rujak Mak Tas yang paling ramai? Mungkin ada dua jawaban yang pas untuk pertanyaan tersebut.

Pertama, mungkin karena rujak Mak Tas ini lebih murah dari rujak-rujak lainnya di paciran. Mak  tas menjual rujaknya Rp 3.000 per porsi. Sedangkan di tempat-tempat lain umumnya dijual Rp 4.000 atau lebih.

Kedua, rasanya. Mak Tas yang sudah sekitar 15 tahun berjualan rujak ini memang tahu benar bagaimana rujak yang enak. Bagaimana komposisinya, bagaimana cara ngulek-nya, dan lain sebagainya.

Mak TasMak Tas sendiri yang membuat rujak untuk para pembeli. Jadi dari buka sampai tutup, yaitu sekitar pukul 09.00 sampai dengan 16.00, Mak Tas yang meracik dan membuat ratusan bungkus rujak. Rujak Mak Tas sangat unik. dari tampilannya saja bisa dilihat betapa sederhananya rujak Mak Tas. Kalau di tempat lain umumnya rujak ditempatkan di piring plastik, Mak Tas memakai daun pisang sebagai tempat rujaknya. Unik, bukan? Selain unik, daun pisang ini juga memberikan aroma khas. Jadi, jangan heran apabila melihat banyak tumpukan daun pisang di warung Mak Tas.

Oh iya, warung Mak Tas buka setiap hari. Jadi kapan pun Anda datang, asal tidak kepagian atau kesorean, Anda bisa mencicipi rujak Mak Tas yang enak ini.

Bumbu-bumbu yang dipakai Mak Tas pun umumnya sama dengan rujak-rujak lainnya di Paciran. Kenapa saya katakan di Paciran? Karena setiap daerah di Lamongan memiliki kekhasan tersendiri untuk urusan rujak. Seperti rujak dengan pisang kluthuk yang bisa Anda temui di sekitar Sekaran, yang dibuat dengan tambahan irisan pisang kluthuk yang diulek bersama bumbu-bumbunya. Atau rujak petis hitam di daerah Maduran dan sekitarnya, yang memakai petis hitam cukup banyak pada bumbunya. Ini juga yang membuat rujak petis hitam warnanya lebih hitam daripada rujak-rujak lainnya.

Bumbu yang dipakai Mak Tas antara lain: gula merah, petis, garam, asam jawa, sedikit penyedap rasa, sedikit air, dan cabai tentunya. Gula merah yang dipakai Mak Tas bukan gula merah padat seperti yang banyak kita jumpai. Mak Tas menggunakan gula merah siwalan yang agak berair, jadi teksturnya sedikit lembek. Selain itu, petis yang Mak Tas gunakan adalah petis dari saripati ikan pindang yang rasanya asin, tidak gurih seperti petis hitam biasanya.

Untuk buahnya, ada mentimun, kerahi, nanas, bengkuang, semangka, dan kadang mangga muda. Semua diiris-iris dengan potongan besar khas Mak Tas. Meskipun pada umumnya rujak yang dibuat rasanya pedas manis (dengan gula merah lebih banyak daripada bumbu-bumbu lainya), namun pembeli bisa meminta rasa lain, asin misalnya, atau dengan tambahan kacang tanah.

Rujak asin dibuat Mak Tas dengan komposisi petis yang lebih banyak daripada gula merahnya. Sedangkan rujak dengan tambahan kacang harganya ditambah Rp 500 per bungkus. Tentu saja ini akan menambah pilihan bagi pencinta rujak untuk menyesuaikan dengan rasa favoritnya.

Apabila Anda selesai berkunjung dari WBL, Maharani Zoo, dan Gua Maharani, tak akan rugi Anda mampir ke warung Mak Tas untuk merasakan rujak khas Paciran yang enak. Jika Anda pencinta makanan tradisional ini, mampir di warung Mak Tas hukumnya adalah “wajib kudu harus”. Fardlu ‘ain, kata orang-orang Paciran.

Sekadar saran dari saya, rujak Mak Tas ini rasanya jauh lebih pedas dari rujak petis hitam atau rujak pisang kluthuk. Jadi, apabila Anda bukan orang yang suka pedas, pesan rujak cukup dengan 1 atau 2 cabai saja. Sementara jika Anda ‘gila’ pedas, mungkin Anda bisa mencoba 8, 9 cabai atau bahkan lebih.

Jangan takut kepedasan, karena dengan Rp 3.000 lagi Anda bisa meredam pedasnya rujak Mak Tas dengan es dawet ental yang dijual juga di sini. Selain itu, sebagai pelengkap rujak, Mak Tas juga menyediakan kerupuk rambak yang dijual Rp 500 tiap  bungkus.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Wisata Kuliner dan tag , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s